Rabu, 04 Juli 2012

One Litre Of Tears


Halowh… Intan sekarang lagi liburan nih muehehehe. Yah ga liburan full sih. Masih tetep ada rapat BEM dan masih ada beberapa ujian yang belum selesai. Tapi masih mendingan lah dari pada pas kuliah full. Capenya nendang banget. Kuliah iya, rapat iya, tugas ini itu. Alamaaaakk.

Kalo lagi liburan gini gue paling seneng nonton film seharian di kamar. Berhubung gue males nyari dvd bajakan yang subtitle-nya kadang-kadang ga jelas, gue download deh filmnya :D Emang sih gede banget size-nya -,-
Atas rekomendasi dari temen, kemarin gue download drama Jepang, judulnya One Litre Of Tears. Telat banget sih sebenernya gue baru nonton sekarang, secara ini film tahun 2005-an. Tapi gapapa kan, daripada ga nonton sama sekali hehehe.
Pernah nonton Buku Harian Nayla gak ?  Nah, One Litre Of Tears versi aslinya. Drama ini di angkat dari kisah nyata seorang remaja cewek bernama Ikeuchi Aya berumur 15 tahun yang menderita penyakit langka Spinocerebellar Degeneration. Penyakit yang belum ditemukan obatnya ini perlahan mengerogoti system syaraf otak membuat Aya gak mampu lagi menggerakan anggota tubuhnya.
Drama ini bener-bener nguras air mata. Sedihnya ampun-ampunan. Dari episode 2 aja gue udah ga bisa nahan air mata -_- Sampe akhir episode, ga tau udah berapa tisu yang udah gue abisin. Mata gue sampe bengkak *lebay*
Demi deh, drama yang satu ini top markotop. Bisa banget mainin perasaan yang nonton. Pemainnya juga pas banget meranin peran masing-masing. Yang jadi Aya dapet feelnya. Bikin drama ini makin sedih hehehe.
Yang gue suka dari drama ini itu keluarganya Aya. Walaupun Aya menderita penyakit yang ga bisa disembuhkan, keluarganya dengan sabar dan sepenuh hati mensupport, menolong atau membantu Aya. Keluarganya Aya solid, saling menyayangi satu sama lain walaupun bukan keluarga kaya.
Aya juga punya temen-temen yang baik. Sering direpotin karena kondisi Aya yang semakin memburuk, tapi mereka tetep dengan ikhlas dan sabar ngebantu Aya. Yah walaupun sebagain ada yang mencibir -,-
Aya sosok orang yang sangat tegar padahal umurnya baru 15 tahun. Pas tau kalo dia menderita penyakit berbahaya, besoknya dia kembali ceria lagi kaya biasa. Aya juga selalu punya semangat untuk hidup walaupun tau cepat atau lambat dia akan meninggal karena penyakitnya. Di saat Aya ngedown, selalu ada ibu-nya untuk nyemangatin dia. Dan ibu-nya Aya ini adalah ibu yang sangat baik. Dia selalu ada buat anaknya, selalu mendukung anaknya dan selalu nyemangatin anaknya :’)
Drama ini nunjukin seberapa besarnya cinta orang tua ke anaknya. Gimana orang tua ga pernah merasa lelah untuk terus menjaga sang anak. Gue salut dan kagum banget sama Ikeuchi Shioka, ibu-nya Aya yang selalu berkorban buat anaknya :”)
Ada lagi namanya Haruto Asou. Cowok ini baiiiikkkkkkk banget sama Aya. Dia selalu bikin Aya bahagia dan lupa sama penyakitnya. Dia juga nerima Aya apa adanya. Tetep ngajak Aya jalan-jalan walaupun Aya ga bisa jalan dan ga bisa ngomong. Dia juga bilang kalo dia suka sama Aya hehehe. Haruto Asou ini kalo di liat-liat mirip Eros Sheila on 7 hahaha~
On May 23rd 1988, Ikeuchi Aya, 25 years old, lay asleep forever. Surrounded by flowers, she passed away. Aya, your story has been inspired many people eventhough it’s been 24 years since you passed away. It still continues to give a lot of people courage.
Eventhough Aya was sick, she had an awesome life. Over all, this drama is great. This drama teaches us how to appreciate life and never give up no matter what happened. Ada katanya-katanya Aya yang gue suka : “Inside my heart, I know I can always trust my mom”  Ya, ibu adalah harta yang teramat sangat berharga :)
For those people who haven’t watched One Litre Of Tears, I recommended this drama. Ga nyesel nontonnya, trust me hihihi~


Jakarta, July 5 2012

0 komentar:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Poskan Komentar